10.27.2014

Scrapbook Pertama

Ini adalah scrapbook pertamaku.... Dipersembahkan untuk Mbak Kiki tersayaaaang, yang baru aja mengakhiri masa lajangnya dengan cerita yang sangat so sweeet... :))) Mba Kiki ini adalah sohib dari jaman SMP yang juga temen sebangku pas kelas 2 dan 3...
Barakallah mbaaaa, semoga jadi keluarga sakinah mawaddah warohmah... 
WE LOVE YOUUU!
niatnya ini mau dibikin kayak di film Up, tapi jadinya up-up-an banget. haha

bagian pohon itu adalah bagian kesukaanku

*seru kali yaaa bisa punya usaha scrapbook gituuuu :3 haha

10.23.2014

Cerita Punti

Gambarnya Punti. Saat ditanya itu gambar apa? Dia bilang, "ini anak perempuan yang lagi marah sama ibu bapaknya soalnya ditinggal pergi terus" dengan sangat spontan.

Namanya Punti. Dia adalah salah satu murid di Tsabita yang rumahnya deket banget dari sekolah. Dia sebenarnya sudah lama bersekolah disini, tapi kedatangannya bisa dihitung dengan jari. Mulai semester ini, sekolah mengusahakan dia agar mulai rajin sekolah karena usianya yang udah masuk TK. Daaan, jadilah dia salah satu dari empat murid kelasku yang tersisa. 

Usaha pertama kita adalah melakukan home visit ke rumahnya sambil bawain kado, yah meskipun bocahnya malah pergi main entah kemana. Oh ya, jadi, selama dia ngga sekolah, dia lebih banyak menghabiskan waktunya untuk main kesana kemari sendirian atau menonton TV di rumah. Alhasil, agar rajin masuk sekolah, kita berusaha untuk menjemputnya karena beberapa kali dia bilang 'ngga ada yang nganter'. Banyak cerita dan pelajaran yang aku dapet saat ngejemput anak perempuan yang punya tiga saudara ini. Misalnya niiiih...

Suatu hari....
Aku dateng pas dianya belum ngapa-ngapain. Masih ada bekas tidur di wajahnya yang cantik. 
A : Ayo sekolah mba punti...
P : Aku ngga mau sekolah...
A : Kan sekolah enak, banyak temennya. Main-main sama semua temennya... 
P : Ngga mau... 
A : Ayo sayang, mba punti kan katanya mau jadi dokter to...
P : Tapi aku ngga mau sekolah...
A : Kalau mau dokter harus sekolah dong...
P : Aku tu takut sama si itu e...
A : Kenapa takut nak? Kan semuanya sayang sama mba Punti.
Sampai akhirnya ibunya keluar dari dalam rumah, memaksanya untuk mandi dan dia pun berangkat mandi. Aku nunggu di depan rumahnya yang sederhana. 
Sekitar lima menit kemudian, dia keluar dengan sudah mandi bersama ibunya. Dia tetap tidak mau berangkat. Nangis-nangis (and you know, the crying child is always breaking your heart!). Aku harus membujuknya lagi.
A : Ayo sayang, kan mba punti sayang ibu to, ibu kan pengen mba punti sekolah...
P : Ngga...
A : Mba punti kan sayang mas, adek, sama bapak to...
P : Engga...
A : Ayo sayang, semuanya sayang lho sama mba punti, bu guru, temen-temen, semuanya pengen mba punti sekolah...
Sampe ibunya agak tinggi nadanya dan embah kakungnya di dalem juga ikut marah-marah. Dan, episode setelah itu--yang agak ga menyenangkan--dia menangis sejadi-jadinya dan datang ke arahku, memeluk ketakutan. Begitu agak lama dan akhirnya dia mau berangkat. 

Suatu hari yang lain...
Pas aku dateng, dia udah mandi. Tapi tetep ngga mau sekolah. Nangis-nangis. Ada ibunya juga waktu itu. Kita bujuk terus. Nangis terus. Sampe akhirnya dia hampir mau dan mbahkungnya dateng lagi. Dia makin mau (haha). Kita pun berangkat. Oh ya, ada satu kebiasaan yang coba aku biasakan ke dia, yaitu berpamitan kepada ibunya sambil mencium tangan dan pipinya. Paling tidak, aku pengen ngeliat hubungan ibu dan anak itu lebih sedikit romantisss... :))
Saat pertama duduk di motor, sikapnya berubah banyak. Dia ceria kembali. Dan saat masih di pelataran rumah, sebelum sampai di jalan, dia menyeletuk, "Bu guru, kan belum berdo'a...".

*******
Hei, kamu tau nak, pagi itu aku sangat bersyukur kepada Allah. Bahwa Allah telah menunjukkan harapan yang terang benderang itu. Bahwa seburuk apapun keadaan kita saat ini, kita tidak boleh berputus asa dari rahmat Allah berupa kebaikan-kebaikan di hari mendatang. Karena Allah yang menanamkan kebaikan--sekecil apapun--di hati kita. Termasuk di hatimu sayang... Tetap rajin ke sekolah ya naaaak... :))

10.05.2014

Bahagia itu Sederhana

Bahagia itu sederhana, ketika kita menyadari bahwa kehidupan kita adalah bukti ke-Maha Besar-an Allah subhanahu wata'ala...

jadi, pandai-pandailah bersyukur mbul :)
tubuh yang sehat, panca indra yang semua berfungsi dengan baik, makanan minuman yang tak pernah tak ada, keluarga yang hangat, sahabat-sahabat yang baik, guru-guru yang penuh kelembutan, teknologi yang memudahkan, hujan yang turun dari langit, sinar matahari, pekerjaan yang menyenangkan, murid-murid yang tak henti tersenyum menentramkan hati, kendaraan yang juga memudahkan, angin semilir, dedaunan yang meneduhkan, air bersih, iman islam, dan tak akan pernah selesai sampai kapanpun menuliskan semua nikmat yang telah, selalu, dan akan terus Allah anugerahkan kepada hamba-Nya.

10.01.2014

Mbak Tika Jadi Ibu :)

Peristiwa bersejarah itu akhirnya hadir hari Ahad, 28 September 2014, jam 9.30 di Rumah Sakit Dr. Oen Solobaru. Iya, peristiwa bersejarah itu aku beri judul 'Mbak Tika Jadi Ibu'. Mungkin tulisan ini adalah caraku untuk mengingat betapa besarnya kekuasaan Allah pada hamba-hamba-Nya, betapa nikmat(sakit-degdegan-bahagia)nya perjuangan apa yang kita semua tau sebagai melahirkan, dan betapa suci-murni-indah-dan tak bisa diuangkapkan lagi ketika seorang bayi mungil akhirya lahir ke dunia. 
*aduh, aku sedikit melankolis dan belibet deh jadinya nulis ini. heheuuu

Itu artinya, melahirkan itu adalah sebuah peristiwa yang sangat menunjukkan ke-Maha Besar-an Allah. Dan, menunggu orang melahirkan itu bisa jadi pengalaman spiritual yang tak akan bisa dilupakan (catet, baru nungguin lho belum yang ngejalanin sendiri). 

Singkat cerita, sore itu hari Sabtu, 27 September 2014, sekitar maghrib, mba Tika sama mas Heri cek ke RS, soalnya kemarinnya udah mulai bukaan 2. Secara mba Tika hpl-nya udah sejak 24 September kemarin. Naaah, nyampe rumah sakit ternyata udah bukaan 3,5. Akhirnya, mereka memilih untuk langsung standby di RS. Aku-ibu-bapak yang baru siap-siap ke RS, dapet kabar dari mas Heri kalo mba Tika udah bukaan 4,5 setelah isya'. Kita pun meluncuuuuur... Do'a-do'a mengangkasa... Sampai di RS di ruang bersalin, si mba mukanya udah pucet bingit gitu--tandanya mulai panik. Ternyata gegara ada pasien lain yang lagi teriak-teriak banget setelah dipacu, jadilah mereka nunggu agak jauh dari ruang bersalin. Katanya, sakitnya mba Tika udah tiap lima menit dan tugas para penunggu adalah 'ngelus-elus punggung'. 

Menit demi menit berlalu, bukaan tak kunjung nambah. Akhirnya dokter menganjurkan untuk dipacu aja buat mbantu nambah bukaan. Jam 11-an mba Tika mulai dipacu lewat infus. Mas Heri nungguin terus di deketnya, aku sama ibuk giliran. Dua jam kemudian dicek lagi sama perawatnya, ternyata baru bukaan 5. Ampe doi ngantuk dan tertidur. Kita para penunggu setia juga tidur-tidur-ayam gitu deh di ruang tunggu. Oh ya, pas lagi dipacu, di perut si ibu dipasangin alat pendeteksi detak jantung buat ngeliat detak jantung si dedek. Aduuuh itu suara bikin mmmm mmmm mmmm melting. 

Sekitar jam 7, kontraksinya makin kenceng, makin sakit kayaknya. Setelah di cek ternyata masih aja bukaan 5. Daaan baru setelah jam 8-an dicek udah deh bukaan 7. Kita disuruh siapin kebutuhan si ibu sama si dedek. Macem-macem dan yang ngerti cuma orang yang pernah ngelahirin. Heheu... 
Itu tuuuh, deg-degannyaaaaa.... Awalnya aku cuma disuruh nunggu di ruang tunggu, tapi karena penasaran banget, akhirnya aku masuk. Ngeliat mba Tika kayak yang sakit banget gitu, mulai deh ga tega, mulai deh mewek. Hahaha itu ga cool! Tapi emang deh ya, bener kata orang, seseorang akan mengerti bagaimana perjuangan seorang ibu ketika ia telah benar-benar jadi ibu. 

Yang lebih waw, adalah ketika mba Tika ngeremes-remes tanganku, kayak yang sering diliat di sinetron-sinetron itu lhoooo. Dan, ketika udah suakit banget, kita akhirnya diminta keluar sama perawatnya, cuma suaminya doank yang boleh nungguin. Aku sama ibu keluar. Ibu tetep nunggu di deket ruang bersalin. Daaaaaaaaaan finally, jam 9.30, lahirnya seorang anak laki-laki dengan berat 3,6 kg dan panjang 49 cm. 

Welcome to the world dek Kawiwara Alilan Priyatmoko, ponakan pertama yang sholih ganteng dan sehat terussss... Kata bunda sama bapaknya yang sama-sama penulis, Kawiwara itu artinya penyair yang besar, Alilan itu artinya orang yang suci, dan Priyatmoko itu dari nama bapaknya. Sehat sehat terusss yaa deeek, ga sabar liat kamu gedhe trus tante ajakin maiiiinnnnn.... :)))