7.27.2012

Tentang KKN #3


17 Juli 2012 (19:56)
Lanjuuuut nulisss yaaaaak... Habis makan malam pake omelet dan sambel bawang yang super HOT. Haha. Cukup sukses daaah agenda masak memasak kita malam ini. Satu hal tentang hari ini dan mungkin beberapa hari sebelumnya, kita masih agak canggung sama mba Deski. Mbaknya pendiam banget soalnyaaa, jadinya kikuk gituuu~ K

19 Juli 2012 (22:00)
Dua hari lalu, aku ngeberaniin diri buat sms mba Deski, basa-basi doank siiih, ngomong kalo abis matahin sikat kamar mandi. Ehhh, kemarin mbaknya sms kalo bakalan ga pulang selama beberapa hari soalnya nginep di tempat simbah di Bantul dan sebagainya, yang pada intinya bahasa sms mba Deski menyenangkan. Ah, alhamdulillah~
Baiklah, gembul, kamu disini bukan cuma buat maen-maen doank! Kamu harus ngasih sesuatu ke warga. Apapun. Dan ber-azzam-lah bakalan sering balik ke Balangan ini meskipun udah kelar nii KKN~ Ga rela kaaaan moralnya bocil-bocil yang seketika ngebikin kamu jatuh hati sama Balangan itu rusak gara-gara salah bergaul atau apalah nantinya. J Jadi mari berazzam untuk terus membersamai para bocil sampai mereka paham betapa penting dan bahagianya mengenal Allah, mengenal Rasul, dan hidup bersama ISLAM.
Oh iya, tadi adalah tarawih pertama aku di Ramadhan tahun ini dan ini di Balangan. J

7.20.2012

Tentang KKN #2


13 Juli 2012 (8:24)
Ini adalah pagi yang teramat megah. Sinar matahari yang emas kekuningan yang (lagi-lagi) menelusup melalui celah-celah dedaunan yang hijau khas desa ini. Bayu yang mengayun lembut dedaunan itu, hingga bayang-bayangnya bergerak-gerak selembut bayu. Serta gerakan-gerakan lincah sapu lidi yang menari pelan membersihkan apa yang dilewatinya, menghasilkan orkestra pedesaan yang menghentakkan semangat. Ditambah kepulan asap hasil pembakaran sampah-sampah dedaunan kering.  Inilah pagi di Balangan, yang kini menjadi pagiku~
                       
13 Juli 2012 (22:19)
Malam yang tidak terlalu dingin menurutku, dibanding malam-malam sebelumnya di Balangan ini. Jelas saja, aku dari jam 10 pagi udah berangkat LIQO’ bersama ‘special little family’ dipenuhi perjalanan yang~ *hahahaa, selaluuu ajaaa nulisss ga pernah tuntaaaassss =,=

17 Juli 2012 (09:09)
Hari #10. Dan sudah sangat banyak yang kita lalui. Sudah banyak tawa dan kesedihan yang mengalir dengan sendirinya. Sudah banyak keluh kesah lelah atau apapun yang terceletuk di sela-sela ketenangan Balangan ini. Ah, ya, seketika aku mencintai tempat ini. Seketika aku mencintai jalanan lengang sepanjang hari. Seketika aku mencintai adzan subuh, dzuhur, ashar, maghrib, isya’ dan orang-orang yang berbondong-bondong menyambutnya dengan semangat yang menggebu. Seketika aku mencintai daun jati yang tiba-tiba jatuh tertimpa angin. Seketika aku mencintai dan selalu merindui suara bocah-bocah kecil yang tak pernah lelah ‘bermain’. Seketika aku mencintai aliran sungainya yang tenang disertai dedaunan yang meneduhkan. Seketika aku mencintai masakan si simbah tetangga rumah mba Deski. Seketika aku bahagia dengan semua ini. Ya Allah, terimakasih telah mengirimkan aku di tempat yang teramat istimewa.

 17 Juli 2012 (15:49)
Anak-anak akhirnya pulang jugaaaaa. Hari ini agendaku cukup ngendon aja di rumah, menikmati kericuhan canda tawa bocil-bocil sambil ngebikin buku TPA unyu buat mereka. Kapan-kapan mau aku foto tuuu buku-buku. Yaaaaak, dan ini semua sempurna ngebikin akuu hepiii J Hepi di tengah kegundahan (lebay ini :p) tentang siapa yang mau dateng di pendataan AAI hari inii. Oh ya, agaknya  KKN cukup ngebikin aku lupa daratan (kampus-red). #ups

Tentang KKN #1


12 Juli 2012 menjelang 13 Juli 2012 (22:46)
Ini adalah malam kelima, bocah-bocah yang menyebut diri mereka tim KKN-PPM UGM 2012 berbaur dengan warga Sendangrejo yang hebat. Padukuhan Balangan menjadi tempat istimewa yang dipilihkan untuk aku bersama 6 orang kawanku. Inilah kami: aku, Feni (T.Fis’09), Eka (Kim’08), Adis si Kormasit (Ikan’09), Aziz (Bio’08), Yuscha (Admin’09), dan maskot kita bersama Fahri (Ekono’08). Entah apa yang membuat kami dipersatukan disini. Haha, jadi pingin nyerita. Nih yaa, Aku itu suka berisik, rame, dan ngegaring. Terusss, Feni, dia itu akhwat banget daah, sukanya aja bikin kerajinan dari flanel, kayaknya nii bocah gampang stress kalo ngurus anak-anak yang berisik nan cerewet, sama kayaknya paling demen kalo mau masak-masak yang aneh-aneh (enak-enak gitu). Cewek terakhir nii, si Eka, si kecil dan kurus, yang sering suka kedinginan, moody abiss, dan banyak pertimbangan (first sight aku niih yaa).
Lanjuuut ke cowok-cowok yang multikarakter ini. Adis si kormasit, dia ituu yaaa ngomonginnya cupang muluuu, aduh emank sih katanya udah sejak 10 tahunan yang lalu doi udah mulai jualan ikan cupang. Sekarang aja nii, dia KKN bawa tuu cupang-cupangnya. Haha, semoga dia beneran jadi pengusaha cupang deeh ntaaar. J Terus si Aziz, yang anak-anak suka bilang kormasit dan kormanit sesungguhnya, mungkin karena gayanya yang ‘sok cool’ dan sekali ngomong langsung #jlebb banget. Aziz juga salah satu umpan dari yang cowok kalo urusan ngomong sama para sesepuh pinisepuh. Lelaki ketiga adalah Yuscha, adek-adek suka bilang mas gorilla soalnya bulunya dia banyak. Haha. Dia termasuk yang manud manuuud ajaaa... J Salah satu pencair suasana jugaa nii bocah. Naaaah, yang terakhir adalah si Fahri, si empunya suara lemah lembut, sampe-sampe kita selalu ketawa ngedengerin Fahri ngomong, saking lucunya. Makanya, dia harus jadi maskot KKN Minggir ini niiih, hahaha... J
Emank Balangan ini penuh warna banget daaaah!
Okeee, aku mau ngomong, Balangan beneran punya cerita lhoooh~

7.07.2012

Tentang Masjid di Tanah Hijauku

Lanjutan nii dari tulisan sebelumnyaaa~

Alasan kenapa MASJID menjadi penting di tanah hijau (sebut aja fakultas)-ku inii:

#1. Jumlah mahasiswa faperta yang buaaanyaaaak. Coba kita tung itung itung, misal satu angkatan jumlah mahasiswa muslimnya aja sekitar 300 orang (ngeliat angkatanku ajaaa deh yaa), naaaah, sekarang ini nii, jumlah angkatan yang masih bertahan yaa sekitar empat generasi laaah (2011, 2010, 2009, 2008). Itu ajaaa, masih ketambahan angkatan 2007, 2006, 2005, ato bahkan 2004 yang belum lulus. Itung ajaa 1200 mahasiswa lah yaaa... Tapi aku yakin lebih. Teruuus, kita itung, ada berapa mushola yang sering dipake orang-orang, cuma 3 mushola. Sosek, Perikanan, plus A1. Yang lain paling cuma dipake sama orang-orang yang suka ngelab doank. Naaaah, 1 mushola di 1 gedung itu, paling ga cukup untuk memuat 25-an orang, itu udah FULL, men. Nah lhoh, itung-itungannya jadi gini. 1200 : (25x3) = 16. Jadi ada sekitar 16 keloter sholat kalo semuanya sholat di kampus. Belum ditambah mahasiswa yang ga keitung, karyawan, dan dosen. Kalo semua orang di faperta ini pingin sholat tepat waktu (dan harusnya begitu sih yaaak), otomatis harus antri kaan? Naah, gimana coba kalo dapet keloter 16? Dia harus nunggu 15 keloter selesai sholat dulu, baru dah dia bisa sholat. Misal 1 keloter butuh waktu 10 menit, artinya dia butuh waktu 150 menit untuk nunggu giliran sholat. Waaaw, 2,5 jam cuma buat nunggu giliran sholat. Lhaaah, waktunya kan keburu abiisss~ Yaaah, mungkin demikian analoginya. Entah ilmiah, entah tidak.

#2. Inilah hal yang langsung aku pikirin pas kemaren numpang sholat di masjid tetangga. Masjid yang adem, nyaman, tentram, damai, dan sentosaaaa... Masjid yang bener-bener bikin kita inget akhirat dan bikin kita 100%! Aku ajaa yang waktu itu lagi ruwet bin crowded bin geje, langsung jadi adeeem setelah sholat ashar disana. Yaa, meskipun ga murni masjid adalah penyebab ke-adem-an itu, tapi kan ngaruh jugaaaa... Yakin deeeh, kalo di pertanian ada masjid, bocah-bocah yang ruwet gara-gara praktikum, tugas, ato penelitian apapun, bakalan ter-refresh banget pas dateng ke masjid. Mana pertanian ini kaaaan emang udah adeem dari sononyaaa. Ditambah kalo ada masjid. Makin prestatif daaaaaah bocah-bocahnyaaa...

#3. Siapa yang ga kenal Rasulullah Muhammad SAW.? Manusia yang pertama kali akan masuk syurga, manusia yang paling dimuliakan di dunia dan akhirat, dan manusia paling berpengaruh di dunia. Semua pasti mengenal beliau. Naaaah, kita juga tau kaaan, Rasulullah adalah pembangun peradaban, yang memulai semuanya dari masjid. Banyak orang-orang hebat di masa Rasulullah SAW hingga khulafaur rosyidin yang menjadi hebat karena pendidikan, pendidikan dari masjid. Jadi nii, kalo orang-orang pada bilang mahasiswa UGM itu keren-keren, pasti bakalan lebih keren kalo masjid-masjidnya hidup dengan keberadaan pendidikan di sana. Yaaah, kalopun enggak, paling ga kan ada masjid yang selalu hidup karena kecintaan dan rasa selalu ingat kepada Allah yang Maha Cinta. :)

Aaaaah, kayaknya udah cukup deeeeh 3 alasan itu kenapa aku pengeeeeen banget ada masjid di fapertakuu inii~

7.03.2012

Baca [Ending]nya Aja! :D

Sangat panjaaaaang cerita hari ini.
Dimulai sekitar pukul 08.30, aku dan sahabat berantemku, Dede Imas Masudah sudah siap beraksi dengan segudang aktivitas yang telah kita rencanakan bersama.
Ini dia rencananya: 
Makan di samiasih  >> Ngurus izin ga bisa ikut pengarahan PPA karena KKN bareng si Ipeh (anak mic'11 yang supeeer lucu) ke Dirmawa jm 9 >> Ketemu Udin jam 10 buat ngomongin AAI dll >> Ke lab bentar laaah, pengamatan doank ampe dzuhur >> Ba'da dzuhur ampe sekitar jam 4an mau capcus ke Sedayu Bantul, rumah tanteku yang mana simbahku dari Sukoharjo lagi dateng >> Ngambil limbah buat penelitiannya si uneng di daerah Pandak jam 4-selesai >> Pulang deeeeh. :)

Rencana yang sangat indah bukaaaan? Sangat.

Naaaah, dan ini dia realisasinya:
Makan di Samiasih (woooh, hampir aja kelupaan TKP samiasih-nya, haha) ampe  jam 9an >> Buru-buru ke kampus soalnya udah ditungguin Ipeh >> Ke dirmawa jalan kaki sambil bersenda gurau khas anak muda gahol gituuu >> Ngobrol blablabla sama ibuk-ibuk dirmawa dengan selalu menampilkan senyum ceria (ini gara-garanya ibuk petugas dirmawanya selalu ketawa denger alesannya Ipeh yang mau ijin ga ikut pengarahan gara-gara ada PILKADA DKI) >> Balik lagi ke kampus dengan tetap ceria >> Nyampe kampus sekitar jam 10 dan langsung bingung mau kemana dulu (Udin disms gagal teruus soalnya), antara mau ke lab atau yang lain >> Kita memilih untuk duduk di gazebo sebagai alibi biar ga ketemu salah seorang dosen ampe sekitar pukul 10.30, soalnya si udin akhirnya udah bales smsku >> Baiklah, kita akhiri ketidakjelasan ini dengan ketemu Udin, ngomongin AAI dan segala macam yang ngebikin kendur semangat kita (aku dan Uneng) >> Jam 11.15-an, kita masih ribut mau ngapain (sholat dulu, baru ke dgun/ dgun dulu baru sholat/ sepedaan tar sholat di fakultas tetangga/ ke lab), akhirnya kita memutuskan untuk menunggu adzan sambil duduk-duduk di sekitar rerumputan perikanan yang asoooy banget >> Adzan berkumandang, beberapa menit kemudian, kita sholat dan ketemu sohib ngegeje satu lagi (Mba Riri) >> Setelah sholat kita pun ke Dgun sambil nge-edit2 perlengkapan AAI yang kurang banyak itu >> Jam 13 lebih sekian, mata udah ga kuaaaat alias ngantuk beraaaat, pekerjaan aku serahkan ke Uneng dan dia bahagiaaaa, haha, aku pun tidur. Rencananya habis ngegeje di Dgun, kita meluncur ke Bantul, dan ternyata Simbah aku malah mau jalan-jalan dan si penunggu limbah lagi ga di tempat >> Sekitar jam 14 kurang, kita cabut dari tempat paling nyaman sepanjang siang ini, menunggu sms sambil duduk-duduk ga jelas di selasar sosek (Di tengah-tengahnya, ada ideee! Kita sepedaan ajaaa yuuuuk, trus beli ice cream di peternakan, lhaaaah ini kan ga ada di rencana awaaaal! Yaudah deeeh tapi gapapah~ haha) >> Kita pun meluncur ke peternakan pake sepeda kampus yang kereeen dan beli ice cream gedhe banget yang harganya cuma 7.000 rupiah! Cukup banget satu buat berdua. >>
Sambil ngeabisin ice cream, kita tak menyia-nyiakan waktu dengan tetep nge-edit2 AAI (lumayan lah yaaaa) >> Jam 15 lebih sekian, kita "numpang sholat" di masjid peternakan yang asli bikin adeeeem >> Lalu, capcus pulang ke kampussss! Selesai. >> Sekarang aku masih nungguin sms dari Om-ku buat nemenin simbah putri main ke FKY. :)

 Dan, ini dia Endingnya (yang dibaca ini aja, yang atas-atas tadi sangat kurang penting bagi kesehatan Anda):
Udah lama rasanya masjid-masjid tetangga ini tidak aku singgahi, dan hari ini aku cukup beruntung karena dapat merasakan nuansa supeeeer adeeeem di masjid Peternakan (tetangga banget kaaan). Entah apa yang membuat tempat ini begitu nyaman, mungkin karena lokasinya yang di ujung dan sepi dari gurauan mahasiswa-mahasiswi, banyak pohon-pohon tinggi yang jelas bikin adem, hijabnya yang rapi, atau juga karena lantunan tilawah mahasiswa/i sini yang gahol-gahol ini. Adeeem banget, ya Allah...
Pikiran dan hatiku menerawang di kampus fapertaku sayang, yang sebut aja belum ada masjid disana. Adanya yaa mushola-mushola kecil gitu di tiap gedung. Jelaslah yaaa, nuansanya ga akan senyaman di masjid-masjid, yang semua orang bisa bebarengan menggunakannya.
Aaaah, pak dekaaaan, pak wadeeek, bapak ibu doseeeen, aku beneran pingin ada masjid deeeh di fapertakuuuu tercintaaaa~ :D
Alasan kenapa Masjid menjadi cukup penting di faperta ini akan aku tulis setelah ini~ cekidoot!